ana akhukum fillah..

Sunday, February 5, 2012

cinta golongan solihin......


Cinta golongan solihin
Bagaimana orang-orang solleh mencari cinta?
Islam tidak menggalakkan dan menyuruh kita mencari cinta manusia, tetapi mencari cinta ilahi dengan cara mencari ilmu dan beramal  untuk mencintai ALLAH dan mendapat keredhaannya.
Sebelum kita mencintai yang lain atau makhluk Allah yang lain ,kita perlu mencintai Allah terlebih dahulu dengan memperbanyakkan diri kita dengan pelbagai aspek ilmu pengetahuan dan beramal denganya bagi mendekatkan diri kita dengan ALLAH dalam meraih cinta dan redhonya
Jika kita diberi pilihan untuk memilih syurga atau neraka, sudah semestinya kita akan memilih syurga sebagai destinasi terakhir dalam hidup kita, jadi untuk meraih syurga ALLAH itu ,kita perlulah mempersiapkan diri kita dengan ilmu dan amal yang membolehkan kita untuk mendapat cinta dan redho ALLAH dalam mendapatkanya.
Persoalan Bercinta sebelum berkahwin?, adakah dibolehkan ?,atau jika saya tidak mengenali hati budinya sebelum berkahwin macamna saya nak tau dia baik atau tidak?..
Usah membuang masa dengan memikirkan  soal mengenali hati budi pasangan sebelum berkahwin , hati budi manusia senantiasa berubah-ubah dan memg itu hakikat sebenar kejadian manusia yang sentiasa berubah-ubah hatinya, usah membuang masa dan mensia-siakan waktu dengan cuba memahami seseorang yang bukan muhrim bagi dirimu. Jangan juga menyibukkan diri dengan perkara yang boleh membawa kita menghampiri zina hati dengan mengingati kepada pasangan yang sememangnya haram bagi kita tanpa sebarang ikatan yang sah..
Kenapa Islam mengajar kita Jangan mengejar cinta manusia?
Islam menggalakkan umatnya agar mempertingkatkan  kualiti akhlak dan menambahkan amal ibadat kita supaya apabila seseorang individu itu berakhlak dalam melampirkan rasa cinta dengan secara automatiknya perasaan cita yang berakhlak itu dapat dibentuk dengan rasa kasih sayang berteraskan syariat dan cinta ilahi. Manakala apabila amal ibadat dapat dipertingkatkan kualitinya berteraskan keimanan dan ketakwaan , manusia akan merasai satu perasaan ketenangan dan keredhoaan atas apa yang telah ditentukan oleh ALLAH kerana keyakinan kepada ALLAH itu mengatasi segalanya.
Tidak perlu terlalu mengikut hati dan memendam perasaan sekiranya cinta sesama manusia itu tidak diperolehi,sebaliknya kejarlah cinta ilahi dengan menambahkan ilmu dan menjaga akhlak serta mempertingkatkan amal ibadat dalam meraih redho ilahi
Akhlak dan ibadah yang mantap seseorang individu dapat melahirkan cinta yang hakiki yang lebih kekal lama ,kerana Islam itu amat menitikberatkan hubungan antara lelaki dan perempuan yang belum berkahwin supaya anak yang bakal dilahirkan akan menjadi insane yang solleh dan bertakwa
Dalam sebuah cerita yang berlaku semasa zaman pemerintahan Khalifah Umar Al-Khottob , ketikamana sedang mencari jodoh untuk anaknya Ashim. Pada suatu malam Umar berjalan dan meninjau keadaan rakyatnya, tiba di satu rumah yang sedang dihuni oleh seorang perempuan tua dan anak perempuanya yang bekerja sebagai pemerah susu. Perempuan tua itu menyuruh anaknya mencampurkan susu dengan air supaya menjadi banyak, tetapi anak perempuanya itu enggan kerana mengingati pesanan amirul mukminin yang melarang  umat islam mencampurkan susu dengan air, kemudian si ibu berkata bahawa saindina Umar tidak melihat perbuatan mereka itu, tetapi anak perempuanya menjawab,walaupun Umar  tidak nampak tetapi tuhan yang disembah Umar selalu melihat setiap perbuatan yang dilakukan oleh kita. Si anak memohon maaf kepada anaknya kerana tidak dapat mengikut kehendaknya, dia mengatakan bahawa dia tidak mahu menjadi seorang yang munafik ,dimana mematuhi arahan didepan orang ramai, tetapi melanggarnya apabila berada dibelakang mereka. Saidina Umar merasa terharu mendengar pengakuan ikhlas anak gadis perempuan tua itu dan ketakwaannya kepada ALLAH,. Lantas dia pulang kereumah nya dan memberitahu anak lelakinya Ashim bahawa,kamu pergilah ke rumah perempuan tua itu dan pinanglah anak perempuanya itu, supaya kamu akan memperoleh zuriat yang solleh. Ternyata dugaan saidina umar itu banar dan mereka mendapat anak perempuan yang bernama ummu Ashim dan  kemudian Ummu Ashim berkahwin denganAbdul Aziz bin Marwan , dan hasil perkongsian keduanya lahirlah Umar Bin Abdul Aziz yang menjadi seorang khalifah yang terkenal dan bijaksana.
Wallahu alam..ihfazillah yah fazuka….

1 comment:

  1. SubahanAllah..moga kita dapat cinta Allah..
    InsyaAllah=)

    ReplyDelete